Leading Stories of All 2020, Number 9: The Conclusion of the Dark Friday Saga


Isai Scheinberg

Berita Utama tahun ini dipersembahkan oleh Oddschecker AS.

Kunjungi OddsChecker untuk mendapatkan akses instan ke peluang, trick, dan penawaran eksklusif terbaru berkat portal site taruhan olahraga lengkap mereka.

Baik Anda suka sepak bola, bola basket, bisbol, hoki, sepak bola, dan lainnya, OddsChecker adalah toko serba ada untuk Anda selalu peluang terbaik. Periksa Oddschecker AS hari ini!


Tahun 2020 akan sangat dikenal ketika COVID-19 mengubah dunia seperti yang kita kenal tetapi banyak peristiwa besar di dunia poker memang terjadi termasuk akhir dari saga Dark Friday.

Black Friday adalah hari ketika pemerintah national AS mengajukan tuntutan dan menutup tiga jaringan poker online terbesar yang menghadap AS di PokerStars, Full Tilt Poker, dan Poker Mutlak pada tanggal 15 April 2011.

Sebanyak 11 orang didakwa dalam dakwaan dari Departemen Kehakiman termasuk PokerStars pendiri Isai Scheinberg.

Pada September 2020, Scheinberg diberi denda $ 30. 100 dan waktu dilayani Hakim Lewis A. Kaplan di Distrik Selatan New York, menjadi yang terakhir dari 11 orang yang didakwa oleh Departemen Kehakiman Amerika Serikat (USDOJ) untuk menghadapi harinya di pengadilan untuk menghentikan babak kelam poker online ini.

Sementara banyak pemain poker hidup melalui Dark Friday, banyak yang lain diperkenalkan ke poker online setelah hari ini selamanya mengubah lanskap poker on the internet. Karena itu, mari kita lihat kembali bagaimana Black Friday muncul dan akibatnya.

UIEGA Diperkenalkan

Orang mungkin mengatakan bahwa saga Dark Friday dimulai hampir lima tahun sebelum itu benar-benar terjadi dengan pengenalan Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum (UIGEA) disahkan oleh Kongres Amerika Serikat pada Oktober 2006.

Di antara banyak hal, tindakan tersebut melarang lembaga keuangan AS, termasuk lender dan perusahaan kartu kredit, untuk mengirim uang ke situs poker online.

Banyak ruang dan jaringan poker on line meninggalkan pasar AS setelah lewat termasuk pemimpin industri pada saat itu di partypoker. Baik PokerStars dan Full Tilt Poker adalah di antara operator yang terus mengizinkan pemain dari Amerika Serikat mendorong duo ini sebagai pemimpin industri dengan partypoker kehilangan sebagian besar pangsa pasarnya karena mengikuti aturan yang berlaku.

Percaya atau tidak, segalanya berjalan seperti biasa selama bertahun-tahun bagi banyak pemain poker online di Amerika Serikat dengan masih banyak pilihan untuk dipilih. Ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa undang-undang anti-poker tidak berlaku hingga Juni 2010.

PokerStars, Full Tilt, Taruhan Tertinggi, Poker Mutlak, Bodog, dan lainnya terus beroperasi setelah tanggal ini, meskipun pemrosesan pembayaran memerlukan beberapa manuver dengan sebagian besar pemain besar memblokir pembayaran kepada penduduk Amerika Serikat terkait dengan sport on line.

Black Friday Mengguncang Dunia Poker

Palu turun pada 15 April 2011, hari yang akan selamanya dikenal di komunitas poker sebagai Dark Friday.

Pada hari ini, USDOJ membuka segel dakwaan 52 halaman dan keluhan perdata terhadap eksekutif puncak PokerStars, Full Tilt Poker, dan Total Poker, bersama dengan eksekutif di berbagai pemroses pembayaran berdasarkan pada Undang-Undang Bisnis Perjudian Ilegal tahun 1955 dan UIGEA tahun 2006.

Mereka yang disebutkan dalam dakwaan berpotensi menghadapi hukuman penjara bertahun-tahun sementara gugatan perdata mencari aset $ 3 miliar dari situs tersebut.

Akibatnya, PokerStars dan Full Tilt Poker segera berhenti melayani pemain AS, dengan Total Poker dan situs saudaranya, Ultimate Bet, melakukan hal yang sama segera setelahnya.

Dalam dakwaan tersebut, 11 terdakwa disebutkan sebagai berikut:

Seorang terdakwa Wewenang
Ray Bitar CEO Full Tilt Poker
Brent Beckley Direktur Pembayaran Poker Mutlak
Nelson Burtnick Eksekutif Poker Full Tilt
John Campos Prosesor Pembayaran
Chad Elie Prosesor Pembayaran
Bradley Franzen Prosesor Pembayaran
Ryan Lang | Prosesor Pembayaran
Ira Rubin Prosesor Pembayaran
Isai Scheinberg CEO PokerStars
Paul Tate Direktur Pembayaran PokerStars
Scott Tom CEO Poker Mutlak

“Seperti yang dituduhkan, para terdakwa ini membuat penipuan kriminal yang rumit, secara bergantian menipu beberapa lender AS dan secara efektif menyuap orang lain untuk memastikan aliran keuntungan perjudian ilegal yang terus mengalir,” kata Pengacara Manhattan AS Preet Bharara. Selain itu, seperti yang kami duga, dalam semangat mereka untuk menghindari undang-undang perjudian, para terdakwa juga terlibat dalam pencucian uang besar-besaran dan penipuan bank. Perusahaan asing yang memilih untuk beroperasi di Amerika Serikat tidak bebas untuk mencemooh undang-undang yang tidak mereka sukai. hanya karena mereka tidak tega dipisahkan dari keuntungan mereka. ”

Beberapa hari setelah Dark Friday, PokerStars dan Total Tilt membuat kesepakatan dengan Kantor Pengacara Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York untuk mendapatkan kembali nama domain dot-com mereka dan keduanya kembali berbisnis. Perkembangan tersebut mendorong penduduk Amerika dan lainnya untuk menarik dana mereka.

Jalur yang sama tersedia untuk Total Poker tetapi mereka – untuk bersama dengan situs saudara perempuan mereka Ultimate Bet – memilih untuk membuka domain dot-eu dan menawarkan layanan kepada pemain di luar Amerika Serikat.

Ketika hari-hari menjadi berbulan-bulan, dengan cepat menjadi jelas bahwa Full Tilt Poker dan Total Poker tidak memiliki dana untuk membayar pelanggan mereka dan sekali lagi ditutup.

Sementara itu, PokerStars membayar kembali semua pemain yang meminta penarikan dan dengan cepat memantapkan diri mereka sebagai anjing top yang jelas di pasar poker online tanpa situs lain dalam jangkauan dekat selama bertahun-tahun yang akan datang.


Terkait: Kisah Teratas 2020 Number 10: Depaulo, McKeehen & Pemenang Gelang WSOP.com Lainnya


PokerStars Menyimpan Kemiringan Penuh

Banyak pemain dibiarkan tergantung dengan saldo yang signifikan di Full Tilt Poker, Absolute Poker, dan Ultimate Bet setelah kejatuhan dari Dark Friday bersama dengan tidak menyimpan saldo pemain di akun terpisah.

Tampaknya pemain pada akhirnya akan diselamatkan di Full Tilt Poker dengan berbagai pihak mencoba membeli ruang poker online yang gagal.

Pada akhirnya, itu adalah perusahaan induk dari PokerStars di Grup Rasional yang melangkah secara besar-besaran ketika mereka memperoleh aset Full Tilt Poker pada Juli 2012 dalam kesepakatan yang mencakup yang melibatkan USDOJ. PokerStars menyelamatkan sehari setelah mereka setuju untuk membayar kembali pelanggan di seluruh dunia sementara kehilangan $ 731 juta ke DOJ, yang bertanggung jawab atas pembayaran kembali pemain AS melalui proses remisi, yang membutuhkan waktu lebih dari setahun untuk dipenuhi.

Full Tilt Poker diluncurkan kembali beberapa bulan kemudian sebagai situs saudara ke PokerStars di mana pemain dapat mentransfer uang antar akun mereka.

Poker Mutlak dan Poker Terbaik adalah cerita yang berbeda karena tidak ada yang membeli aset mereka. Tampaknya para pemain kurang beruntung untuk mendapatkan saldo mereka kembali sampai USDOJ mengumumkan pada April 2017 rencana pembayaran kembali dari dana yang hangus terkait dengan Black Friday.

Scheinberg Penahan Terakhir

Satu a satu dari 11 terdakwa menghadapi hari mereka di pengadilan. Beberapa menerima denda sementara yang lain menjalani beberapa hukuman penjara.

Dunia poker dikejutkan pada tahun 2014, CEO Full Tilt Poker Ray Bitar Hukuman hanya termasuk denda $ 40 juta dan tidak ada waktu penjara dengan Bitar dengan alasan dia memiliki kondisi jantung yang mengancam jiwa.


Read : Ray Bitar Mengaku Bersalah; Dihukum dengan Waktu Penyajian dan Harus Kehilangan Aset


Biro Penjara Federal tidak dapat memberikan perawatan yang dibutuhkan Tuan Bitar, “kata hakim yang berkuasa.” Penjara hampir pasti akan membunuhnya. Kemungkinan penjara akan membuat Tuan Bitar tidak memenuhi syarat untuk transplantasi jantung, yang juga akan menjatuhkan hukuman mati. ”

Sementara itu, Scheinberg akhirnya ditangkap di Korean pada Juni 2019. Scheinberg awalnya melakukan ekstradisi ke Amerika Serikat sebelum akhirnya menyerah. Pada Januari 2020, pengusaha Israel-Kanada berusia 73 tahun, yang lahir di Vilnius, Lithuania, menyerahkan diri kepada otoritas national di New York City atas tuduhan menjalankan bisnis perjudian ilegal yang pada awalnya ia mengaku tidak bersalah. Dia menyerahkan paspornya dan membukukan $ 1 juta sebagai jaminan.

Dua bulan kemudian, pada Maret 2020, Scheinberg mengubah pengakuannya menjadi bersalah atas satu tuduhan mengoperasikan bisnis perjudian ilegal dan menghadapi hukuman lima tahun penjara bersama dengan denda.

Akhirnya, seorang hakim national memutuskan pada bulan September tahun ini dengan hukuman waktu yang dijalani bersama dengan denda $ 30. 100.

Hakim rupanya mempertimbangkan pendapat pengacara Scheinberg bahwa dia pantas mendapatkan hukuman yang ringan karena PokerStars telah melangkah maju dan memperbaiki kesalahan yang menghancurkan dari para pesaingnya, yang gagal memisahkan dana pemain menjelang Black Friday, sementara masih tidak memaafkan tindakan Scheinberg.

“Saya tidak memaafkan apa yang Anda lakukan tetapi dunia ini terbuat dari orang-orang yang bisa salah,” kata hakim tersebut. “Itu adalah kesalahan besar tapi seharusnya tidak merusak sisa hidupmu.”

Tampaknya Scheinberg baik-baik saja dengan bagaimana segala sesuatunya mengakhiri play selama satu dekade itu. Dia memberikan pernyataan kepada Laporan Poker Online:

Saya senang bahwa Hakim Kaplan telah memutuskan hari ini untuk tidak menjatuhkan hukuman penjara dalam kasus saya.

PokerStars memainkan peran penting dalam menciptakan industri poker on line teregulasi international saat ini dengan menjalankan bisnis yang jujur ​​dan transparan yang selalu memperlakukan para pemainnya dengan adil. Saya sangat bangga bahwa pada tahun 2011, ketika PokerStars keluar dari Amerika Serikat, semua pemain Amerika-nya segera sembuh. Memang, PokerStars mengganti jutaan pemain yang berhutang dana dari perusahaan online lain yang tidak dapat atau tidak membayar kembali pemain tersebut.

Secara kebetulan, beberapa bulan setelah hukuman dijatuhkan, Scheinberg dinominasikan untuk Poker Hall of Fame Class of 2020 di mana dia akan melawan pemain poker seperti Patrik Antonius, Eli Elezra, Antonio Esfandiari, Chris Ferguson, Ted Forrest, Mike Matusow, dan Huck con bersama dengan direktur poker terkenal Matt Savage dan Seri Poker Dunia (WSOP) komentator Lon McEachern dan Norman Chad.

31 anggota Hall of Fame Poker yang masih hidup akan memberikan suara dengan satu kandidat untuk diumumkan sebagai anggota terbaru dari klub eksklusif ini pada 30 Desember 2020.

Grup Bintang memiliki kepemilikan saham mayoritas di iBus Media, perusahaan induk PokerNews.