Op-Ed PokerNews: Saatnya Mendapatkan Ulvis Alberts di Poker Hall of Fame

Foto poker terkenal dari Ulvis Alberts

Karena pandemi, tradisional Seri Poker Dunia (WSOP) tidak terjadi di Las Vegas musim panas ini. Seperti biasa Hall of Fame Poker (PHoF) kemeriahan yang biasanya menyertai itu juga tidak berlangsung.

Namun, Kelas 2020 mungkin masih ada di kartu karena pejabat WSOP tidak mengesampingkan kemungkinan ketika diminta oleh PokerNews.

Karena itu, saya pikir mungkin ini saat yang tepat untuk mengajukan kasus kepada seseorang yang belum pernah dinominasikan untuk percandian, tetapi menurut saya, pantas untuk masuk. Tidak, saya tidak berbicara tentang pemain yang layak seperti Ted Forrest atau Antonio Esfandiari; Faktanya, orang ini tidak pernah benar-benar bermain poker.

Ingat, kriteria non-pemain untuk bisa masuk PHoF adalah sebagai berikut:

“Atau, untuk non-pemain, berkontribusi pada pertumbuhan dan kesuksesan permainan poker secara keseluruhan, dengan hasil positif dan abadi yang tak terhapuskan.”

Bagi saya, pria ini tidak dapat disangkal telah berkontribusi pada pertumbuhan dan kesuksesan poker, dan karyanya telah menunjukkan “hasil yang bertahan lama” selama hampir setengah abad.

Saya berbicara tentang fotografer asli WSOP – Ulvis Alberts.

Poker Hanya Bagian dari Karir Stellar

Jika Anda pernah melihat foto dari WSOP selama akhir 1970-a dan awal 1980-a, hampir pasti Alberts yang mengambilnya. Potret dari Johnny Moss, Jack Strauss, dan Stu Ungar (seperti foto utama), banyak di antaranya digantung di aula suci Rio setiap musim panas, diambil oleh Alberts. Selama bertahun-tahun, dia adalah fotografer pertama dan satu-satunya yang diizinkan mengakses tanpa batas di Binion’s Horseshoe.

Ulvis Alberts
Ulvis Alberts

Lahir di Latvia, salah satu dari tiga republik Baltik, Alberts berimigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1949. Ia kuliah di University of Washington di Seattle dan lulus dengan gelar Bachelor of Arts di bidang radio dan televisi.

Pada akhir 1960-a, dia mengambil foto-foto tokoh terkenal seperti Bob Dylan, Jerry Garcia, dan Jimi Hendrix, hanya untuk beberapa nama.

Pada awal 1970-a, ia pindah ke Los Angeles setelah menerima undangan untuk mengaudit app pembuat movie tersebut di American Film Institute. Selama berada di sana, ia mengambil foto-foto ikon selebriti seperti Groucho Marx, John Wayne, Christopher Reeve, Peter Sellers, dan banyak lainnya. Foto-foto itu dan lebih banyak lagi telah diabadikan dalam bukunya Kamera sebagai Paspor: 1966-2008.

Itu adalah karir petualang dan bintang dan sebelum dia menginjakkan kaki di dalam kasino. Lalu datanglah undangan dari Jack Binion memotret WSOP untuk pertama kalinya.

Pelopor Fotografer Poker

Alberts, yang kini berusia akhir 70-a dan tinggal di Riga, Latvia, pertama kali melakukan perjalanan ke WSOP pada tahun 1977 dan memasuki dunia baru dan asing.

“Itu memberi saya kesempatan untuk memasuki dunia yang tidak saya kenal,” kata Alberts PokerNews dalam sebuah wawancara tahun lalu. “Saya bukan pemain poker, ngomong-ngomong. Ini adalah kesempatan untuk melihat orang-orang ini, karakter dan koboi ini, dan pada masa itu, saya mendapat banyak fotografi bagus hanya dari fakta orang-orang merokok cerutu dan rokok. Asap meningkatkan beberapa situasi di Binion’s. Itu adalah dunia baru. ”

Sementara fotografer berita lokal telah mengambil foto pemenang dari WSOP sebelumnya, Alberts menganggap itu “hal yang membosankan” dan malah berfokus pada sesuatu yang lebih intim – karakternya.

“Saya tidak tahu banyak orang yang melakukan apa yang saya lakukan. Saya bertahan di sana, berlutut di samping kursi. Saya yakin saya mengganggu keberadaan seseorang di sana, tetapi hal itu memungkinkan saya untuk mendapatkan foto yang tidak didapat orang lain. Banyak foto-fotoku berakhir di buku orang lain – tentu saja majalah saat itu – dan aku melakukannya karena itu adalah sesuatu yang belum pernah kulakukan sebelumnya. Aku belum pernah berada di antara kerumunan seperti itu. ”

Doyle Brunson, Crandell Addington & legenda lainnya.
Doyle Brunson, Crandell Addington & legenda lainnya. Gambar oleh Ulvis Alberts.

Dua Karya Seni

Alberts akan kembali ke WSOP di tahun-tahun mendatang, dan pada tahun 1981 mengumpulkan banyak fotonya ke dalam buku fotografi seni rupa pertamanya, “Ekspresi tersembunyi. “Saat ini, buku tersebut terjual sebanyak $ two. 500 di aftermarket.

Alberts akan keluar dari dunia poker selama dua dekade sebelum dipanggil kembali pada tahun 2002. Di tahun mendatang, beberapa faktor, seperti camera kartu pit dan Chris Penghasil Uang menang, akan membantu memicu”ledakan poker”.

Sementara permainan telah berubah drastis dalam 20 tahun dia pergi, dia kembali melakukan yang terbaik – mengambil foto. Pada tahun 2006, dia merilis”Wajah Poker two ,”yang dibatasi hingga 2. 000 eksemplar.

“Saya pergi ke Rio, tapi itu menjadi terlalu besar untuk saya,” katanya tentang kepulangannya. “Itu terlalu banyak acara. Apa yang harus saya lakukan di sini? Ada begitu banyak orang. Saya tidak melihat karakter yang saya nikmati di Binion’s di ruangan yang lebih kecil.”

Meskipun sudah lebih dari satu dekade sejak Alberts kembali ke Las Vegas, dan dia mengakui bahwa poker sekarang sudah berada di masa lalunya, pekerjaannya terus berlanjut.

Kasus Poker Hall of Fame

Ulvis Alberts mengambil foto Doyle Brunson
Ulvis Alberts mengambil foto Doyle Brunson di awal tahun 2000-an.

Jika Anda pernah melihat foto dari “masa lalu yang indah” poker, kemungkinan Anda harus berterima kasih kepada Ulvis Alberts untuk itu. Sementara kami terpesona dengan karakter pengetahuan poker, seperti Puggy Pearson selalu mengunyah cerutu atau Hal Fowler, pemenang amatir pertama yang mustahil di Main Event, mudah melupakan orang di balik lensa. Selama bertahun-tahun pembentukan, Alberts adalah orang itu.

Tanpa dia, kita tidak akan pernah bisa melihat dunia dan sebelumnya tertutup, yang dipenuhi dengan penjudi jalanan Texas seperti Doyle Brunson, Sailor Roberts dan Bob Hooks, pebisnis sombong seperti Crandell Addington, dan tempat yang menampung semuanya Horseshoe Binion.

Jika sebuah gambar bernilai ribuan kata, Ulvis Alberts sendirian menulis quantity sejarah poker. Itulah mengapa saya percaya dia layak tidak hanya nominasi tetapi juga induksi ke Poker Hall of Fame.

Terima kasih khusus kepada Toms Zvirbulis dari Galerija Birkenfelds dan Eric Harkins dari Picture Experts atas bantuan dan izin foto mereka dalam artikel ini. Gambar utama milik (c) Imants Gross.