Saat Pemilu Membayangi, Apa Prospek untuk Permainan dan Poker Online?

Akankah poker online terus membuat kemajuan?

Musim pemilu selalu menjadi waktu bagi orang-orang untuk fokus pada masalah yang penting bagi mereka. Baik itu imigrasi, kebijakan luar negeri, militer, perawatan kesehatan, atau apa pun yang dekat dengan rumah, banyak orang membuat keputusan pemungutan suara berdasarkan pada apa pun yang paling berarti bagi mereka.

Meskipun tidak seberat sebagian besar masalah yang disebutkan di atas, ekspansi perjudian, terutama on the internet, adalah topik yang menjadi pusat hati banyak pemain poker.

Karena itu, PokerNews telah memutuskan untuk melihat masa depan perjudian internet dengan berbicara kepada Steve Ruddock, direktur konten di TaruhanUSA dan pemimpin redaksi di Tinjauan Hukum Permainan. Dulunya adalah pemain poker, dia telah terlibat dalam industri ini selama sekitar 20 tahun dan telah menghabiskan dekade terakhir mengikuti dan menulis tentang kemajuan legislatif di seluruh negeri.

Serikat yang Harus Diawasi

Perjudian online telah membuat banyak kemajuan di banyak negara bagian berkat putusan Mahkamah Agung 2018 yang membuka jalan untuk permainan yang diperluas di seluruh Legislasi AS telah diikuti berdasarkan negara bagian, dengan 22 yang membuatnya secara eksplisit lawful atau saat ini menjadi tuan rumah yang beroperasi. buku olahraga.

Namunonline poker online tidak dapat mengejar ketertinggalan. Lama lawful di Delaware, New Jersey dan Nevada, ketiga negara bagian itu bergabung dengan Pennsylvania, yang membuahkan undang-undang tahun 2017.

Dua negara bagian lagi – lagi Michigan dan West Virginia – dan telah disahkan, tetapi belum ada peluncuran yang dilakukan. Berkat populasinya yang jauh lebih besar, Michigan telah membawa lebih banyak kegembiraan, dan tagihan yang baru saja disahkan berarti ia mungkin dapat bergabung dengan perjanjian likuiditas bersama.

Menurut Ruddock, keadaan sebenarnya sudah cukup matang untuk kemajuan lebih lanjut dalam waktu dekat. Itu sebagian besar karena dua hal: kemenangan legislatif yang berkelanjutan dari sisi pro-perjudian membuatnya lebih cocok untuk negara bagian lain, dan fakta bahwa COVID-19 telah begitu meredam permainan berbasis lahan dan, dengan ekstensi, pajak yang dihasilkannya. .

“Intinya adalah undang-undang perjudian online disahkan ketika negara mencari pendapatan atau industri game yang ada terpukul,” katanya. “Itu menempatkan banyak negara bagian dalam permainan pada 2021.

“COVID-19 menghancurkan match berbasis darat. Tidak ada yang tahu apakah penutupan akan datang, atau berapa lama kapasitas pengunjung akan dibatasi, atau kapan ruang poker, restoran, dan pertunjukan akan beroperasi penuh. Jadi perusahaan yang sebelumnya apatis untuk online perjudian tiba-tiba menjadi sangat menarik. ”

Sementara banyak kamar high profile suka Borgata dan Seminole Hard Rock telah dibuka kembali, lonjakan kasus COVID-19 di seluruh negeri berarti bahwa kemajuan dapat terhenti atau bahkan mundur kapan saja.

“Negara bagian yang akan saya awasi adalah negara-negara di mana taruhan olahraga belum disahkan atau baru-baru ini disahkan tanpa pertarungan legislatif yang besar,” kata Ruddock. “Daftar pendek saya mencakup Massachusetts, Connecticut, Rhode Island, Indiana, dan Iowa.”

Bagaimana dengan ikan besarnya? Selama bertahun-tahun, ada harapan besar bahwa New York dan California akan mengesahkan undang-undang. Dorongan serius terakhir di New York terjadi pada 2017, sementara California tampaknya akhirnya mengibarkan bendera putih pada 2018 setelah keributan ditutup tampaknya setiap tahun ditutup oleh kebuntuan dengan kepentingan suku setempat.

Ruddock sepertinya tidak optimis.

“New York dan California selalu ada dalam daftar keinginan semua orang, dan anggota parlemen di negara bagian itu tampaknya memahami hal itu dengan sangat baik, karena mereka telah menjadi ahli dalam menjaga harapan tetap hidup tetapi tidak pernah mencapai apa pun,” katanya.

Apakah Trump perlu memecahkan kartu Just as untuk memenangkan pemilihan?

Apa Titik Fokus Pemilu untuk Perjudian Online?

Adapun perlombaan apa yang harus diperhatikan pada 3 November mendatang, Ruddock mengatakan pada pemilihan terakhir, dia bisa menawarkan sedikit.

Namun, dengan Visibility yang terjadi hampir di seluruh papan, penolakan terhadap undang-undang perjudian telah mulai berkurang

“Perjudian online bukanlah masalah tombol panas seperti dulu,” kata Ruddock. “DFS dan taruhan olahraga tersedia secara luas, dan Anda memiliki selusin negara bagian dengan produk lotere online. Taruhan online telah dinormalisasi, dan langit belum runtuh.”

Terlepas dari oposisi terkenal dan uang besar yang telah lama didukung oleh Republik bisa sangat kaya Sheldon Adelson, Ruddock memperingatkan agar tidak bisa hanya membedakan lawan dan pendukung berdasarkan garis partai.

“Perluasan perjudian tidak pernah menjadi masalah partisan, karena dukungan dan oposisi datang dari kedua sisi,” katanya. “Akan selalu ada suara-suara oposisi, tetapi pada umumnya, itu tergantung pada uang, dan hampir setiap negara membutuhkan itu sekarang.”

Bagaimana Kasus New Hampshire?

Medan pertempuran terbesar saat ini tampaknya adalah gugatan yang sedang berlangsung antara New Hampshire dan pemerintah AS. Di sana, negara menegaskan bahwa reinterpretasi pemerintah terhadap Wire Act telah mengganggu kemampuannya untuk melakukan lotere online secara tidak sah.

PokerNews kontributor hukum Mac Wise memasang negara bagian sebagai favorit yang kuat, sudut pandang yang dibagikan Ruddock. Namun, dia mengatakan hasilnya tidak akan menjadi akhir dari semua pertempuran.

“New Hampshire memiliki pijakan yang kokoh dan merupakan favorit yang jelas untuk menang dalam kasus ini, tetapi jika diselesaikan di pengadilan, itu tidak masalah sampai sampai ke Mahkamah Agung,” katanya.

Apakah itu sampai di sana mungkin tergantung pada hasil pemilihan presiden. Kemenangan Biden – dia dipandang sebagai favorit saat ini – berarti jaksa agung baru.

“Apa dampaknya terhadap opini Wire Act saat ini masih belum jelas,” kata Ruddock. “Pendapat baru harus ditulis, dan itu membutuhkan waktu dan sumber daya. Saya tidak yakin dengan semua yang terjadi itu akan menjadi prioritas.

“Kemungkinan besar, AG baru dapat dengan mudah memilih untuk tidak menegakkan opini 2018. Dan kecuali orang tersebut adalah fanatik judi anti-online, yang sangat tidak mungkin, itu kemungkinan berarti akhir dari kasus NH, karena AG memiliki kekuatan untuk mengakhiri proses banding.

“Itu mungkin tampak seperti kemenangan, tetapi pendukung poker on line perlu memahami bahwa keputusan Mahkamah Agung atau penulisan ulang legislatif oleh Kongres, ini akan menjadi masalah yang berkelanjutan. Setiap AG baru dan setiap pemerintahan baru dapat mengeluarkan Wire baru Pendapat tindakan. Pendeknya salah satu dari dua hal itu, tidak akan pernah ada akhirnya, meskipun saya akan menambahkan bahwa semakin banyak negara bagian menawarkan perjudian on the internet, semakin sulit mengeluarkan opini tahun 2018.”

Lihat peta Legislatif AS PokerNews untuk mempelajari lebih lanjut.

Kucing Keluar dari Tas?

Pada dasarnya, kucing keluar dari tas sejauh perjudian internet terjadi di AS Sekarang menjadi bagian sentral dari begitu banyak anggaran negara, dan begitu banyak waktu, uang dan sumber daya telah dikucurkan untuk membuat bola bergulir, sehingga tidak akan terjadi. akan pergi.

Jika negara bagian yang memiliki perjudian memilih untuk mengesahkan undang-undang iGaming, yang masuk akal dalam iklim saat ini ketika pendapatan langsung terbatas, harapannya adalah bahwa poker dapat ikut serta sebagai bagian dari paket “omnibus” yang komprehensif seperti yang disahkan di Michigan dan Pennsylvania.

Secara keseluruhan, Ruddock merasa optimis tentang kemungkinan undang-undang pro-iGaming dalam waktu dekat. Tetapi apakah poker secara khusus memiliki pandangan yang sama cerahnya?

“AS telah melewati titik tidak bisa kembali dengan perjudian online,” kata Ruddock. “Pertanyaan besarnya adalah, dapatkah kasino dan poker on line menangkap gelombang awal yang diciptakan oleh taruhan olahraga atau harus menunggu gelombang berikutnya?”