Dari Bust to High Roller Champion – Justin “Jsaliba2” Jalan Saliba menuju WSOP Gold


Justin Saliba

Di pertengahan Juli, 26 tahun Justin “Jsaliba2” Saliba menduduki puncak bidang 188-pemain untuk memenangkan Seri Poker Dunia (WSOP) Online 2021 Acara #15: $ 5.300 NLH High Roller seharga $253.800 dan gelang emas pertamanya.

Sebelum menang, Saliba memiliki penghasilan seumur hidup sebesar $171.616 sejak hanya dua tahun menurut The Hendon Mob, dimana $163.465 telah datang selama tiga bulan sebelumnya. Saliba adalah pemain baru di lanskap poker, dan sekarang sebagai pemenang gelang High Roller WSOP, aman untuk mengatakan bahwa dia telah tiba.

Tapi siapa bintang muda ini dan dari mana asalnya? Berita Poker memutuskan untuk mencari tahu dengan mengobrol dengan pria itu sendiri, yang cukup baik untuk berbicara tentang perjalanan pokernya.

Sepak Bola Adalah Cinta Pertamanya

Justin Saliba & keluarganya.  (Gambar c/o Justin Saliba)
Justin Saliba & keluarganya. (Gambar c/o Justin Saliba)

Berasal dari Dayton, Ohio, Saliba memiliki kakak laki-laki, Joey (30), dan seorang adik perempuan, Alaina (23). Ayahnya, Tony, berimigrasi dari Lebanon saat remaja dan bertemu ibunya, Susan, di kampus. Latar belakang mereka berdua di teknik kimia dengan ayahnya menjadi profesor di University of Dayton dan ibunya bekerja di sisi penelitian di UDRI sebelum pensiun baru-baru ini.

“Saya sangat dekat dengan semua keluarga saya dan sangat beruntung bahwa mereka selalu sangat mendukung semua yang saya alami sepanjang hidup saya,” kata Sailba. Berita Poker. “Itu jelas membuat transisi ke bermain poker lebih mudah mengetahui mereka percaya pada saya dan selalu menjadi penggemar terbesar saya. Saya akan selalu sangat berterima kasih untuk itu.”

“Ketika kamu seusia itu, kamu hanya ingin melakukan apa pun yang dilakukan kakak laki-lakimu, jadi aku membenamkan diri dalam permainan.”

Sebenarnya dengan keluarganya dia belajar cara bermain poker untuk pertama kalinya sekitar usia 10 atau 11 tahun. Saudaranya Joey sedang bermain dengan teman-temannya sambil menonton pertandingan di TV, termasuk liputan Acara Utama Poker World Series of ESPN dan bahkan drama poker bernaskah yang berumur pendek, Tilt.

“Ketika Anda seusia itu, Anda hanya ingin melakukan apa pun yang dilakukan kakak laki-laki Anda, jadi saya membenamkan diri dalam permainan, menonton dan bermain poker dengan mereka sebanyak mungkin,” kata Saliba tentang asal-usul pokernya. “Ini pasti masih menjadi beberapa kenangan poker favorit saya bermain sebagai seorang anak di ruang bawah tanah Riley Beck dengan saudara laki-laki saya, Joey, Pat Sedlar, Matt Latta, dan anak-anak lain di lingkungan itu”

Secara alami, kelompok itu menemukan jalan mereka ke poker online dan menemukan cara cerdas untuk mendanai kebiasaan mereka.

“Tak lama setelah kami mulai bermain online, seseorang mengetahui bahwa jika Anda mengikuti survei online yang panjang ini, Anda bisa mendapatkan $10 dari permainan gratis di PokerStars. Jadi, mereka menyuruh saya bekerja menonton video ini dan mengikuti survei, lalu kami semua duduk di depan komputer mencoba menjalankan SNG tiga orang senilai $10 yang tidak tahu apa yang sebenarnya kami lakukan, tetapi bersenang-senang dengannya. ”

Seperti banyak anak laki-laki yang tumbuh di Midwest, Saliba juga menyukai olahraga, dan ketika dia memasuki sekolah menengah, poker mengambil kursi belakang untuk sepak bola. Selama tahun Junior-nya, dia juga terjun ke dunia catur, sebuah permainan yang akan menghabiskan sebagian besar waktunya saat dia bergabung dengan tim catur dan naik pangkat.

“Saya tidak pernah menjadi ahli dalam catur, tetapi kami memenangkan kejuaraan liga pertama kami tahun senior saya dan melanjutkan ke Amerika dan Nasional untuk pertama kalinya,” jelasnya. “Saya masih menyukai catur, tetapi saya selalu tahu bahwa saya mulai terlambat untuk menjadi sangat baik – dan fokus utama saya masih sepak bola.”

Justin Saliba
Justin Saliba bermain sepak bola. (Gambar c/o Justin Saliba)

Setelah sekolah menengah, Saliba kuliah di University of Dayton di mana ia lulus dengan gelar teknik kimia dan bermain sepak bola Divisi 1 sebagai penjaga gawang dengan aspirasi profesional.

“Musim 2015 kami adalah musim terbaik dalam sejarah sekolah. Kami memenangkan kejuaraan liga, menjadi tuan rumah pertandingan turnamen NCAA untuk pertama kalinya, dan berhasil mencapai putaran kedua turnamen NCAA. Dua pemain terbaik kami direkrut ke MLS dua tahun berturut-turut, jadi pasti ada di benak sekelompok pemain untuk mencoba mencapai level berikutnya. Setelah kuliah, saya diundang untuk bergabung dengan Toronto FC di MLS dan beberapa tim Divisi 2, tetapi saya tidak direkrut atau menandatangani kontrak pro. Saya tidak cukup berbakat, dan tidak pernah bekerja cukup keras untuk benar-benar membuat perbedaan.”

Membuat Jalannya ke Vegas

Justin Saliba
Justin Saliba memainkan perdagangannya. (Gambar c/o Justin Saliba)

Saliba, yang bekerja paruh waktu sebagai Asisten Peneliti di UDRI Advanced High-Temperature Materials Lab saat kuliah, akhirnya menemukan jalannya kembali ke poker dan bertemu kelompok belajar poker pertamanya pada tahun 2017 melalui seorang teman bersama.

“Dua pita Twitch, Shaundle Pruitt dan Jarred Gabin dan beberapa lainnya, benar-benar membawa saya di bawah sayap mereka dan mulai membantu saya mendekati poker dengan cara yang benar dan saya mulai benar-benar mempelajari dasar-dasarnya, ”katanya.

Pada awal 2019, Saliba pindah ke Vegas untuk menggiling permainan uang. Musim panas itu, teman baiknya Aram Zobian bertanya pada Saliba apakah dia akan memainkan Acara Utama WSOP.

“Saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak akan bermain dan dia mulai menertawakan saya dan mengatakan kepada saya bahwa saya harus bermain. Dia snap mengambil setengah tindakan saya dan saya pergi dan bermain keesokan harinya – tidak ada yang benar-benar datang darinya, tetapi saya mulai merasa bahwa pindah ke turnamen akan sangat menyenangkan, dan saya mulai bermain beberapa di sana-sini online. ”

Ketika COVID melanda pada awal 2020, Saliba memutuskan untuk benar-benar terjun ke turnamen poker dan mulai menggiling hanya turnamen online selama karantina. Dia melakukan perjalanan ke Playa del Carmen untuk seri GGPoker WSOP Online dan benar-benar mulai bekerja keras dan terus-menerus mengerjakan permainannya.

“Meskipun saya terkubur di sana, itu adalah waktu yang sangat menyenangkan dan pengalaman belajar yang luar biasa,” Saliba mengakui. “Saya benar-benar beruntung untuk mulai berbicara tentang strategi dan belajar dari beberapa pemain turnamen muda terbaik dalam permainan yang benar-benar membantu saya berkembang dengan cepat. Setelah dunia pasca-COVID mulai terbuka kembali, saya tahu saya ingin mulai memainkan beberapa acara langsung besar dan benar-benar mencoba membuat nama untuk diri saya sendiri di dunia poker.”

Bekerja dengan Jonathan Little

Justin Saliba Poker Setelah Gelap
Justin Saliba bermain Poker After Dark dengan Jonathan Little (Gambar: PokerGO)

Salah satu cara Saliba membuat namanya terkenal di industri ini adalah dengan bekerja sama dengan jonathan kecil dan PokerCoaching.com, yang ia sebut sebagai “salah satu katalis terbesar dalam karier saya”.

Setelah membaca beberapa buku Little, Saliba menghubungi pro poker pada tahun 2017 untuk menanyakan tentang pelatihan.

“Dia mengirimi saya tarif pelatihannya yang tidak mampu saya bayar, jadi saya mengatakan kepadanya bahwa media sosial dan strategi YouTube-nya buruk pada saat itu dan menawarkan untuk mengerjakannya sebagai imbalan atas pelatihannya. Dia setuju, memberi saya keanggotaan gratis ke PokerCoaching.com, meninjau tangan saya setiap 2-4 minggu, dan saya akan bekerja di media sosial dan kehadiran YouTube-nya.

Selama waktu ini, Saliba memasukkan volume online (satu juta tangan 6-maks) dan naik taruhan. Dia pikir dia adalah “yang terbaik” dan “berayun keras,” tetapi hasilnya tidak mendukung itu saat dia menjadi busto.

“Saya mengiriminya pesan dan mengatakan kepadanya bahwa saya siap untuk melanjutkan hidup saya, mendapatkan pekerjaan teknik, dan hanya bermain poker sebagai hobi sampingan.”

“Saya mengiriminya catatan dan mengatakan kepadanya bahwa saya siap untuk melanjutkan hidup saya, mendapatkan pekerjaan teknik, dan hanya bermain poker sebagai hobi sampingan. Jonathan menjawab dan meminta saya untuk meneleponnya keesokan harinya. Saat menelepon, dia bertanya apakah saya tertarik untuk bekerja penuh waktu saja untuknya. Dia cukup banyak mengatakan kepada saya, ‘Pada dasarnya saya akan membayar Anda untuk belajar poker dan meningkatkan PokercCaching.com. Saya ingin Anda membaca setiap konten yang saya buat, dan yang telah dibuat oleh pelatih lain, mengubahnya menjadi konten bentuk pendek, kuis, e-book, dll. dan membantu saya dan mitra bisnis saya, Dan, mengembangkan bisnis.’”

Saliba menerima tawaran itu dan membantu membawa bisnis pelatihan Little ke tingkat berikutnya, termasuk serangkaian strategi di sini Berita Poker.

“Saya mencoba belajar sebanyak yang saya bisa sambil membuat sub-konten dari kursus dan buku-bukunya untuk media, pemasaran, dll. Setelah saya membangun fondasi yang baik, dia menyuruh saya membaca buku-buku Will Tipton, mendapatkan semua pemecah masalah yang berbeda. dan perangkat lunak, dan dia mengatur saya dengan pelatihan pribadi dengan ahli GTO Michael Acevedo. Michael membantu saya meningkatkan dan saya mulai membangun lebih banyak konten untuk Jonathan dan PokerCoaching.com, serta masih mengerjakan banyak proyek terkait media/pemasaran/konten untuk perusahaan.”

Saliba mampu membangun kembali uangnya, belajar disiplin yang lebih baik, dan pada Januari 2019 pindah ke Las Vegas. Sementara di sana, ia mengambil peran yang lebih aktif di PokerCoaching.com membuat konten permainan uang dengan nama layarnya “JustGTO” dan sekarang menjabat sebagai kepala konten untuk PokerCoaching.com.

Memenangkan Gelang

Justin Saliba bermain poker.
Justin Saliba bermain poker. (Gambar: WPT)

Bagi sebagian besar pemain yang cukup beruntung untuk memenangkan gelang emas WSOP, momen kemenangan adalah momen yang menggembirakan. Itu tidak benar-benar terjadi pada Saliba.

“Segera setelah menang, saya tidak terlalu senang, jujur ​​saja,” katanya. “Saya telah membuat beberapa kesalahan di meja final besar baru-baru ini yang sedikit mengganggu saya, jadi saya pikir saya merasa lebih melegakan pada awalnya karena segalanya berjalan sangat lancar terlambat. Ditambah lagi, ini sudah larut malam dan saya pikir saya hanya kelelahan secara mental.”

Sementara gravitasi saat itu mungkin tidak langsung menyerang, itu terjadi keesokan paginya.

“Ketika saya bangun, rasanya tidak nyata – melihat semua dukungan dari teman dan keluarga – saya benar-benar merasa sangat bahagia. Sangat mudah untuk terjebak dalam segala hal, tetapi saya pikir melihat semua cinta dan dukungan dari orang-orang yang saya sayangi benar-benar menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif dan membuat saya merasa sangat bersyukur atas pengalaman itu, dan sangat senang untuk memenangkan hadiah pertama saya. gelang.”

Sementara gelang itu bagus, seperempat juta dolar akan memiliki dampak yang lebih besar pada Saliba.

“Uang pasti lebih berarti bagi saya saat ini, saya tidak pernah terlalu peduli dengan penghargaan atau piala,” akunya. “Mungkin seiring waktu itu akan berubah, tetapi uang sekarang membuka peluang baru dan memberi saya lebih banyak kebebasan, yang sangat berarti bagi saya saat ini.”

Ketika ditanya apakah dia punya rencana untuk uang itu, Saliba menjawab, “Mungkin saya akan membeli ransel baru atau jam tangan yang bagus, tapi hampir semuanya hanya akan diinvestasikan kembali. Ada begitu banyak aksi yang akan datang, itu luar biasa. Jadi mudah-mudahan, saya hanya akan mengambil bagian yang lebih besar dari diri saya di rol tinggi yang akan datang. ”

Sementara Saliba relatif baru di dunia poker, ia memiliki aspirasi untuk bertahan lama menggemakan umur panjang pria yang ia kagumi. David Peters, Jason Koon, dan Brian Altman, hanya untuk beberapa nama.

“Beberapa orang masuk dan keluar dari permainan, dan yang lain telah menghancurkannya selama satu dekade. Saya ingin menjadi seseorang yang menyelesaikannya untuk waktu yang lama, ”katanya. “Saat ini, saya hanya ingin menjadi lebih baik setiap hari dan tampil di level tinggi secara konsisten. Saya tidak benar-benar memiliki tujuan besar untuk mencapai skor tujuh angka atau memenangkan lebih banyak gelang atau semacamnya, ada begitu banyak variasi dalam poker untuk memperjuangkan hal-hal seperti itu. Saya jatuh cinta dengan perjalanan mencoba untuk menjadi sebaik mungkin di game ini dan saya tidak melihat itu berubah dalam waktu dekat.”

Lebih lanjut tentang Saliba ikuti dia di @Justin_Saliba di Twitter.