The Muck: Kristen Bicknell dan Alex Foxen Mempertanyakan Keamanan Vaksin COVID-19


Kristen Bicknell dan Alex Foxen

Jika Anda ingin membuat marah orang banyak di media sosial akhir-akhir ini, ambil sikap anti-vax. Itu mungkin bukan alasannya Alex Foxen dan calon pengantinnya, Kristen Bicknell, menggunakan Twitter untuk berpendapat tentang vaksin COVID-19. Tetapi mereka benar-benar menimbulkan kegemparan dengan mempertanyakan apakah vaksin yang tidak disetujui FDA itu aman.

Terlepas dari keberadaan vaksin, di AS, pandemi tetap menjadi masalah kesehatan masyarakat yang bermasalah. Selama seminggu terakhir, lebih dari 1.000 orang Amerika meninggal setiap hari, rata-rata, dari virus corona. Itu turun secara signifikan dari puncak angka kematian harian pandemi lebih dari 4.000 per hari pada bulan Januari, tetapi masih merepotkan.

Sebagian besar masalahnya adalah varian Delta, yang dianggap oleh para ahli medis sebagai jenis COVID-19 yang lebih mematikan dan lebih menular. Delta sekarang mewakili lebih dari 80% dari semua tes positif virus corona di AS, dan beberapa ahli epidemiologi mengklaim itu cukup tahan terhadap vaksin yang tersedia saat ini.

Dr. Anthony Fauci, Kepala Penasihat Medis untuk Presiden Joe Biden, percaya bahwa cara untuk menghentikan Delta, atau setidaknya mencegah kematian dan penyakit parah, adalah agar semua orang (di atas usia 12 tahun) mendapatkan vaksinasi. Tapi ada dua pro poker terkemuka yang tidak begitu yakin ahli imunologi lebih dari 40 tahun tahu apa yang dia bicarakan tentang … imunologi.

Mempertanyakan Ilmu atau Mempertanyakan Ilmu?

Selama beberapa minggu terakhir, Bicknell dan Foxen, dua dari top roller tinggi dalam poker, telah cukup aktif di Twitter berbagi sudut pandang yang berbeda kepada orang-orang pro-vax, dan juga me-retweet profesional medis yang berbagi sudut pandang mereka. Apa saja sudut pandang itu? Bahwa Vaksin COVID-19 tidak terbukti aman dan para ilmuwan yang tidak setuju memanipulasi data, seharusnya.

Bicknell berbagi keyakinan Foxen tentang masalah vaksin. Dia berpendapat bahwa media memainkan peran dalam mengubah kerumunan pro-vax melawan mereka yang menolak untuk mendapatkan jab.

Namun, data menceritakan kisah yang berbeda. Menurut New York Times, yang divaksinasi mewakili kurang dari 5% dari semua kematian dan rawat inap COVID-19 di setiap negara bagian. Dan negara bagian dengan tingkat vaksinasi terendah memiliki pasien rawat inap terbanyak, per kapita.

Setiap bagian data tampaknya menunjukkan bahwa vaksin itu aman dan efektif. Lebih 167 juta orang Amerika sekarang sepenuhnya divaksinasi melawan virus corona, namun sangat sedikit yang meninggal karena komplikasi terkait vaksin. Studi juga menunjukkan bahwa lebih dari 97% dari semua kematian dan rawat inap COVID-19 di AS selama sebulan terakhir adalah mereka yang tidak divaksinasi. Tetapi Foxen dan Bicknell berpendapat bahwa media telah memanipulasi data, dan mereka juga memiliki alasan lain untuk menolak mengambil gambar.

Saya telah berada di perhentian langsung dan entah bagaimana poker terasa sangat tidak berarti sekarang ketika saya merasa seperti kita berada dalam keadaan di mana kita harus segera berjuang untuk kebebasan,” cuit Kristen Bicknell.

Ini bukan hanya tentang memercayai dugaan para ahli medis atau data yang disajikan oleh apa yang mereka sebut “media arus utama” kepada pasangan kekuatan poker. Mereka berpendapat bahwa memaksakan vaksinasi pada warga sipil adalah serangan terhadap kebebasan mereka.

Sumber yang Didiskreditkan?

Banyak yang mendukung vaksin sering merujuk pada survei Juni dari American Medical Association (AMA), yang menyatakan, “lebih dari 96 persen dokter AS yang disurvei telah divaksinasi penuh untuk COVID-19, tanpa perbedaan signifikan dalam tingkat vaksinasi di seluruh wilayah. .”

Jika profesional medis merasa nyaman mendapatkan suntikan, mengapa tidak setiap Tom, Dick, dan Harry? Pasangan poker terkenal memiliki penjelasan, yang banyak di antara komunitas poker sangat kritis.

Kedua pro poker berbagi video dokter yang mengklaim vaksin tidak aman, masalah yang menjadi perhatian Bicknell dan Foxen. Tapi pengambilan itu tidak berjalan dengan baik dengan sejumlah pengikut mereka.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, statistik berasal dari survei AMA Juni, di mana pengguna Twitter lainnya memberi tahu Foxen. Ryan Meese (@RyanMeese) menjawab: “Sebenarnya tidak bisa dipercaya begitu banyak pemain poker jenius seperti Foxen yang bingung tentang vaksin lol.”

Foxen, yang dipanggil oleh banyak orang lain karena menolak mengakui bahwa sebagian besar dokter di AS mendukung vaksin, membalas dengan argumennya sendiri yang masuk akal.

“Sebuah penelitian terhadap 300 dokter dari kelompok dokter WebMds sendiri melaporkan vaksinasi 96%. Apa ini menentang yang saya katakan?” Foxen menjawab. Penerima penghargaan GPI Player of the Year dua kali itu kemudian mengalihkan perhatiannya ke pengikut lain yang membuat poin valid tentang mengapa manusia harus mempercayai vaksin COVID-19.

Entah bagaimana, meskipun pengguna Twitter di kedua sisi lorong dengan penuh semangat memperdebatkan poin mereka, perdebatan tersebut, sebagian besar, tetap sipil, jarang terjadi pada tahun 2021.

Foxen terlibat dalam salah satu pendingin terbesar tahun ini!